Headlines News :
Home » , » SEKRETARIS PARLEMEN KANTOR PM-VANUATU JOHNNY KOANAPO: ISU PAPUA BARAT TELAH BERGERAK MELAMPAUI WILAYAH PASIFIK

SEKRETARIS PARLEMEN KANTOR PM-VANUATU JOHNNY KOANAPO: ISU PAPUA BARAT TELAH BERGERAK MELAMPAUI WILAYAH PASIFIK

Written By Aweida Papua on Minggu, 17 September 2017 | 18.49

AWEIDA-PAPUA, Isu penentuan nasib sendiri Papua Barat dan pelanggaran hak asasi manusia kini telah berkembang di luar wilayah kepulauan Pasifik Selatan, kata Sekretaris Parlemen (PS) untuk Kantor Perdana Menteri, Johnny Koanapo. Dia mengatakan bahwa isu yang menjadikan Vanuatu sebagai penasihat tunggal selama bertahun-tahun dan kemudian Kepulauan Solomon selama dua tahun terakhir sekarang mendapat dukungan dari enam negara lain di kawasan ini dari Mikronesia dan Polinesia.

PS Koanapo bertemu media dengan maksud pemerintah untuk memberi penjelasan singkat tentang berapa banyak pekerjaan yang telah dilakukan pemerintah terhadap isu Papua Barat.

“Saya ingin mengatakan bahwa pemerintah telah melakukan banyak pekerjaan untuk masalah Papua Barat sejak pemerintahan Charlot Salwai masuk pada tahun 2016 dan isu tersebut tetap tinggi dalam agenda politik internasional pemerintah.”

“Ada banyak argumen bahwa pemerintah belum berbuat cukup banyak dalam masalah Papua Barat, namun ketika kita melihat kejadian bahwa pemerintah melalui Perdana Menteri dan Dewan Menteri telah mendukung partisipasi Vanuatu, jumlahnya banyak.”

Pada bulan Maret tahun ini, Dewan Menteri di bawah pimpinan Perdana Menteri Salwai, menunjuk Yang Mulia Ronald Warsal (Menteri Kehakiman dan Pengabdian kepada Masyarakat) untuk menghadiri pertemuan Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa dan Koanapo pergi bersamanya saat Vanuatu menyampaikan sebuah pernyataan atas nama Koalisi Kepulauan Pasifik untuk Papua Barat.

“Mungkin, banyak orang yang telah berurusan dengan isu Papua Barat, terutama mantan pemimpin kita seperti Barak Sope, Donald Kalpokas, almarhum Edward Natapei, mantan perdana menteri Joe Natuman saat ini Wakil Perdana Menteri, telah berjalan bersama rakyat Papua Barat untuk waktu yang sangat lama.”

“Dan ketika kita melihat cadangan politik yang diberikan rakyat Vanuatu kepada orang-orang terjajah di Papua Barat, hanya ada satu negara di dunia yang berdiri di belakang orang-orang yang tinggal di bawah penjajahan oleh Indonesia. Negara itu adalah Vanuatu. Vanuatu adalah satu-satunya negara di Pasifik yang berdiri di belakang rakyat Papua Barat”.

“Dan kemudian di KTT Pemimpin Melanesia Spearhead Group (MSG) yang diadakan pada tahun 2015 di Honiara, pada waktu itu pemerintah Kepulauan Solomon melalui Perdana Menteri Manasseh Sogovareh datang ke kapal. Dan kemudian saat PM Sogovareh mengatakan kepada saya ketika saya mewakili pemerintah pada saat itu ketika saya menjadi Direktur Jenderal Luar Negeri dan juga mewakili negara pada tingkat menteri bahwa posisi atau pendirian pemerintah Kepulauan Solomon terinspirasi oleh posisi dan pendirian pemerintah Vanuatu telah mengambil sejak hari pertama sejak Papua sampai hari ini.”

Jadi, bukan hanya satu aku Pasifik, ada dua. Itulah pemerintah Vanuatu dan pemerintah Kepulauan Solomon. Kemudian pemerintah Kepulauan Solomon dipelopori dengan dukungan Vanuatu pada pinggiran pertemuan Juni Juli tahun lalu saat PM Charlot Salwai hadir dalam pembentukan apa yang kita sebut Kepulauan Pasifik Papua Barat (PIWP) dan kemudian negara-negara lain di Mikronesia dan Polinesia telah datang di kapal Secara keseluruhan delapan negara-Vanuatu, Kepulauan Solomon, Nauru, Kepulauan Marshall, Palau, Tuvalu, Kiribati dan Tonga. Jadi, Vanuatu, sebagai pejuang tunggal, sekarang memiliki tujuh negara di belakangnya untuk cadangan masalah Papua Barat.

Akibatnya pada bulan Maret tahun ini, pemerintah melalui Council of Ministers menyetujui partisipasi Vanuatu dalam pertemuan Dewan Hak Asasi Manusia tahun ini di Jenewa. Jadi, Menteri Warsal dan saya pergi ke pertemuan di mana Yang Mulia Warsal menyampaikan sebuah pernyataan yang sangat kuat. Itu adalah pernyataan politik atas nama anggota BIGWIP di Pasifik.

“Saya juga ingin menyebutkan bahwa ketika kita memiliki koalisi ini, strategi Vanuatu adalah agar kita mencoba advokasi gerakan untuk isu Papua Barat di luar wilayah ini. Ketika kami memperkenalkan masalah ini di MSG, Vanuatu adalah satu-satunya negara di baliknya.”

“Saya memberi pengarahan kepada kami hari ini sebagai mantan direktur jenderal Kementerian Luar Negeri, yang telah berada di belakang sebagian besar pidato dan tulisan, untuk mengatakan bahwa saya belum pernah melihat di hadapan pemerintah yang telah menangani masalah WP ini dengan sangat kuat. yang dilakukan pemerintah Charlot Salwai dan Joe Natuman hari ini.”

“Ada alasan untuk ini. Di masa lalu, pemerintah cenderung mengambil berbagai jenis pendekatan. Beberapa memilih agar kita mengambil pendekatan diplomatik yang lebih kuat di tingkat internasional untuk melobi. Beberapa lebih memilih kita memiliki lebih banyak dialog dengan kekuatan penjajah, Indonesia sejak tahun 1962 sampai sekarang bahwa mereka terus menjajah orang Papua Barat.”

“Jadi, pemerintah Charlot Salwai juga menunjuk utusan khusus. Utusan khusus ini adalah Duta Besar kami di Uni Eropa, Duta Besar Roy Micky Joy, untuk membantu melobi yurisdiksi Uni Eropa dan dia juga membantu melobi di Uni Afrika. Dan dia juga membantu melobi di Karibia. Kami telah membagi tugas ini dan ini adalah pertama kalinya.”

“Selama 16 tahun menjabat di Luar Negeri, saya melihat bahwa pemerintah ini sangat serius dengan isu Papua Barat.”

Mungkin Oposisi memiliki beberapa pandangan bahwa pemerintah mungkin tidak maju, tapi saya belum pernah melihat oposisi di masa lalu dengan kredensial untuk memajukan masalah ini, kecuali pemerintah sekarang telah memindahkan isu ini lebih dari sebelumnya. Saya katakan ini dengan sangat percaya bahwa isu Papua Barat saat ini telah bergerak melampaui wilayah,” kata PS untuk kantor PM tersebut.

“Pemerintah saat ini, isu ini mendapat masalah dari isu bilateral hanya di Vanuatu, tapi juga isu regional, yang telah kita jauhi melampaui tingkat MSG dimana kita memiliki perbedaan pendapat mengenai bagaimana kita menghadapi masalah Papua Barat karena diplomasi Indonesia yang kuat. Hal ini membuat Vanuatu satu-satunya negara di MSG yang mendorong isu tersebut ke depan. Tapi masalahnya kini telah bergerak melampaui yurisdiksi MSG,”  katanya.

“Ini telah pindah ke tingkat Forum dan telah menjadi isu regional. Dan jika Anda melihat bagaimana masalah ini tercantum dalam pertemuan Forum Kepulauan Pasifik Selatan minggu lalu untuk menangani 14 isu, salah satunya adalah Papua Barat.”

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk memuji Sekretaris Jenderal Forum Kepulauan Pasifik, Dame Meg Taylor, seorang SG yang sangat proaktif yang memahami situasi rakyat Papua Barat yang dijajah dan terus menghadapi pelanggaran hak asasi manusia di tanah mereka sendiri.

Saya juga mencatat bahwa ketika berada di Forum Kepulauan Pasifik tahun lalu, PM CS membuat banyak biografi dengan banyak negara dan dia membicarakan masalah Papua Barat, untuk itu sebelum retret para Pemimpin Forum. Dan saat mundur, PM Salwai memimpin isu Papua Barat. Karena PM Kepulauan Solomon tidak hadir maka PM Salwai harus melakukan lobi dan dia terus mengemukakan masalah ini di atas meja dan dia terus menganjurkan agar isu tersebut diajukan ke hadapan Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Pada tingkat pekerjaan yang telah dilakukan pemerintah, PM Salwai juga menunjuk saya sebagai utusan istimewanya untuk melakukan diplomasi antar-jemput di wilayah tersebut, mulai bulan lalu ketika pertemuan Menteri Luar Negeri Kepulauan Pasifik diadakan di Suva, saya pergi ke sana. utusan khusus PM untuk mempresentasikan sebuah kasus di bi-lateral negara-negara anggota untuk membicarakan pentingnya bagaimana PM Salwai dan PM Sogovare melihat isu Papua Barat.”

Saya juga ingin menyebutkan kepada masyarakat Vanuatu untuk memahami bahwa ketika pemerintah hari ini mengatakan bahwa kita mengalihkan isu Papua Barat melampaui MSG dan di luar wilayah, ini berarti juga tingkat kerja yang dibuat pemerintah di luar wilayah. 

Pada bulan Juni tahun ini, pada pertemuan Menteri ACP di Brussels, pemerintah menugaskan saya untuk menghadiri pertemuan tingkat menteri ini dengan Menteri Ralph Regenvanu, dan karena Menteri Regenvanu telah melakukan tugas lain, saya melakukan penugasan ini atas nama Vanuatu dimana saya mengajukan isu Papua Barat untuk pertama kalinya dalam sejarah sebagai agenda di ACP Ministerial di Brussels, Belgia.

Saya juga ingin memberi catatan kepada masyarakat Vanuatu untuk mengetahui bahwa pemerintah juga menugaskan Duta Besar Roy Mickey Joy untuk melakukan pekerjaan ini dalam kapasitasnya di Komite Duta Besar saat proses ACP untuk membahas isu Papua Barat di Komite tingkat duta besar Komite Duta Besar terdiri dari para duta besar dan pejabat senior negara-negara yang berbasis di Brussels untuk terus mendiskusikan agenda dan merumuskan resolusi untuk masuk ke tingkat menteri dan di tingkat menteri mereka mengambil agenda ini sebelum mencapai tingkat pemimpin.

"Ini adalah pertama kalinya saya melobi dengan Sekretaris Jenderal ACP untuk terus mempertahankan agenda ini di ACP."

Saya sangat yakin bahwa pemerintah akan terus berpartisipasi dalam pertemuan tingkat menteri yang akan datang dan isu ini terus tampil menonjol dalam agenda ACP.

Begitu juga, dengan bantuan yang diberikan oleh misi pemerintah Vanuatu di Brussels, kami melihat sebuah situs web yang benar-benar didedikasikan untuk ACP dan anggota Eropa untuk mengakses informasi mengenai apa yang terjadi di Papua Barat. Kita semua tahu bahwa saat ini Papua Barat adalah titik nyala, daerah konflik antara Melanesia dan Asia, namun bukan negara yang mau mengangkatnya. Kita semua juga tahu bahwa orang Papua Barat saat ini menghadapi kenyataan genosida termasuk genosida budaya di mana ribuan orang Indonesia berkumpul di Papua Barat dengan kebijakan imigrasi mereka, yang berarti orang-orang Melanesia akan mendapati diri mereka minoritas di tanah mereka sendiri. Inilah alasan mengapa orang-orang pada zaman New Hebrides takut pada saat itu mendorong kemerdekaan kita karena tanah kita teralienasi sehingga kita takut kehilangannya dan identitas kita. Ini adalah kesempatan yang dimiliki orang Papua Barat saat ini.

“Orang Papua Barat terus terpapar pelecehan hak asasi manusia dan sangat menyedihkan melihat tidak semua negara ingin menyelesaikan masalah ini.”

Saya ingin meyakinkan masyarakat Vanuatu bahwa PM Salwai sedang membuat segala sesuatu perlu dan kami bekerja di bawahnya, PM menugaskan kami dengan mandat untuk memastikan bahwa suara orang-orang yang tidak bersuara terdengar di seluruh dunia. Dan hari ini untuk pertama kalinya, dalam dua bulan terakhir lobi yang didorong oleh Vanuatu telah sampai ke Karibia dan hari ini saya juga ingin mengatakan bahwa tujuh negara di Karibia dari 15 berada di belakang isu Papua Barat saat ini. Dan kami terus melobi dengan Uni Afrika dan saya percaya bahwa dalam beberapa bulan mendatang, pemerintah Vanuatu akan terus mendorong Uni Afrika agar negara-negara Afrika lebih sadar akan isu Papua Barat.

Menariknya, ketika saya melakukan bilateral pada bulan Juni dengan pemerintah Belgia, mereka mengatakan bahwa mereka tidak pernah menyadari Papua Barat. Isu Papua Barat adalah sebuah isu yang tersembunyi di balik karpet karena pers tidak pernah diizinkan untuk pergi dengan leluasa untuk melihat orang-orang dan mendengar dari mereka apa yang terjadi dan pandangan mereka mengenai takdir yang mereka lihat sendiri. Ini adalah kenyataan menyedihkan yang ada di sana.

Masalahnya sekarang telah maju ke tahap internasional dan saya mengatakan ini dengan sangat percaya bahwa masalah ini tidak pernah mendapat perhatian internasional begitu banyak karena sekarang ini sederhana karena pemerintah serius, tidak ada pendapat kedua mengenai hal tersebut. apakah pemerintah akan mengambil masalah atau tidak.

Pemerintah telah mengambil peran ini karena ini adalah negara global dan kita adalah warga global yang memiliki kewajiban untuk membela hal-hal seperti hak asasi manusia, yang merupakan bagian dari hak asasi manusia.

Selain semua ini, Perdana Menteri Vanuatu dan Kepulauan Solomon sedang mengorganisir sebuah acara sampingan di Majelis Umum PBB di New York minggu depan untuk terus melobi Papua Barat, sehingga ketika para pemimpin membuat pernyataan politik mereka di GA, ini akan mencerminkan usaha ini.

Sekretaris Parlemen untuk Kantor Perdana Menteri, Johnny Koanapo: Isu Papua Barat telah bergerak melampaui Wilayah ini.


Disposkan: Aweida Papua
Share this article :

.

.

JESUS IS MY WAY ALONG TIME

JESUS IS MY WAY ALONG TIME

TRANSLATE

RENUNGAN HARIAN

VISITORS

Flag Counter

BIRD OF PARADISI

MELANESIA IS FASIFIC

MELANESIA IS FASIFIC

MUSIC

FREEDOM FIGHTERS IN THE WORLD

FREEDOM FIGHTERS IN THE WORLD
 
Support : AWEIDA Website | AWEIDANEWS | GEEBADO
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2015. Aweida Papua - All Rights Reserved
Template Design by AWEIDA Website Published by ADMIN AWEIDA