Headlines News :
Home » , » ADVOKASI DARI SOLOMON ISLANDS UNTUK PAPUA BARAT PADA KEGIATAN RETREAT PEMIMPIN PASIFIK DI PNG.

ADVOKASI DARI SOLOMON ISLANDS UNTUK PAPUA BARAT PADA KEGIATAN RETREAT PEMIMPIN PASIFIK DI PNG.

Written By Aweida Papua on Rabu, 09 September 2015 | 17.29

Perdama Menteri Salon Islands, Saat Ikut Kegiatan PIF di PNG
HONIHARA, AWEIDA-News, Kepulauan Solomon akan mengangkat isu Papua Barat Ke-46 Kepulauan Pasifik Forum (PIF) Pemimpin 'Retreat (PIF ini) dijadwalkan untuk hari ini.

Pemerintah Kepulauan Solomon Utusan Khusus di Barat Hon Papua Matius Wale mengatakan Konferensi Pers semalam bahwa delegasi Kepulauan Solomon ke PIF tahun ini datang ke pertemuan dengan tiga tujuan pada masalah Papua Barat dan ini akan diajukan oleh Perdana Menteri Hon Manasye Sogavare di retret Pemimpin.

Ketiga tujuan tersebut adalah:

1. Untuk mendukung aplikasi oleh Gerakan Serikat Pembebasan Papua Barat (ULMWP) harus diakui di Forum Kepulauan Pasifik dengan Status Observor;

2. Untuk mendesak Forum Kepulauan Pasifik Pemimpin untuk mendukung sebuah resolusi yang menyerukan pada Sekretaris Jenderal PBB untuk Madate HAM Komisaris PBB yang melakukan penilaian tentang situasi hak asasi manusia di Papua Barat; dan

3. Untuk mencari resolusi oleh Pemimpin Forum Kepulauan Pasifik menyerukan Komite Dekolonisasi PBB untuk reinscribe Papua Barat ke bawah dalam daftar dekolonisasinya.


Pemerintah Kepulauan Solomon Utusan Khusus di Papua Barat mengatakan, “Kami mengakui bahwa masalah ini tidak berarti mudah untuk berurusan tetapi kita melihat waktu yang tepat dan merasakan keadaan yang juga tepat dalam hal opini publik dan juga ada informasi lebih lanjut di luar sana sekarang situasi di Papua Barat dan Pemimpin Forum Kepulauan Pasifik memiliki kewajiban moral untuk menangani masalah ini secara bertanggung jawab”.

“Besok di Retreat-forum pengambilan keputusan Pemimpin 'PIF, Perdana Menteri kami Hon-Sogavare akan mengangkat masalah ini dan apa yang akan terjadi dari diskusi retret akan menentukan apa yang akan masuk ke dalam pernyataan hasil dari Forum Kepulauan 46 Pacific."

Hon Wale mengatakan delegasi Kepulauan Solomon berharap bahwa pada semua tiga tujuan, ia akan mencapai hasil yang afirmatif.

“Kepulauan Solomon Pemerintah memahami ada sensitivitas pada masalah Papua Barat untuk keamanan Pasifik, terutama ke Papua Nugini setelah berbatasan umum dan juga perdagangan antara negara-negara anggota Forum Pasifik dan Indonesia”.

“Seperti yang Anda tahu diplomasi internasional tidak pernah dilakukan atas dasar moral dan ini berubah menjadi rumit. Namun kami merasa karena masalah yang dihadapi masyarakat adat Papua Barat, imperatif moral jauh melampaui pertimbangan lain dan kami berharap bahwa para pemimpin akan naik ke tantangan membuat keputusan yang tepat pada masalah ini”.

Dia mengatakan orang Papua Barat adalah bagian dari Melanesia dan Pasifik dan karena itu masalah mereka relevan dengan ditangani oleh MSG dan Forum Kepulauan Pasifik.


Sementara itu Perdana Menteri dan Ketua ke 46 PIF Rapat Hon Peter O'Neil PNG mengatakan kepada Press bahwa isu-isu yang dibahas kemarin di tingkat Menteri dan Pejabat akan dibahas secara rinci di Pemimpin 'Retreat hari setelah pernyataan hasil akan dikeluarkan. (Redaksi: AWEIDA)

Disposkan: AWEIDA-News
Share this article :

.

.

JESUS IS MY WAY ALONG TIME

JESUS IS MY WAY ALONG TIME

TRANSLATE

RENUNGAN HARIAN

VISITORS

Flag Counter

BIRD OF PARADISI

MELANESIA IS FASIFIC

MELANESIA IS FASIFIC

MUSIC

FREEDOM FIGHTERS IN THE WORLD

FREEDOM FIGHTERS IN THE WORLD
 
Support : AWEIDA Website | AWEIDANEWS | GEEBADO
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2015. Aweida Papua - All Rights Reserved
Template Design by AWEIDA Website Published by ADMIN AWEIDA