Headlines News :
Home » , , » Lima Warga Ditangkap Dirikan Negara Federal Papua

Lima Warga Ditangkap Dirikan Negara Federal Papua

Written By Aweida Papua on Senin, 20 April 2015 | 11.34

Kepala Kepolisian NRPB (Elias Ayakeding)
AWEIDA-News-Kepolisian Daerah Papua menetapkan anggota Organisasi Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) beserta 4 orang anggota Komite Independen Papua (KIP) sebagai tersangka kasus dugaan makar.

Pada hal, Negara Federal Republik Papua Barat (NRPB) secara resmi telah dideklarisikan tepatnya dilapangan padang bulan, Abe-Jayapura, pada tahun, 2011 lalu.

Sebelumnya, Elias Ayakeding (EA) yang merupakan anggota NRFPB, bersama 5 anggota KIP diamankan aparat Kepolisian Resor Jayapura di Pendopo Theys Hiyo Eluay di Sentani, Kabupaten Jayapura, Selasa (14/4/2015) lalu.

Saat itu, mereka hendak melakukan jumpa pers terkait hasil pertemuan perwakilan KIP dengan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu di Jakarta. Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Papua, Kombes Patrige Renwarin mengatakan, anggota NRFPB dan KIP diamankan karena melakukan kegiatan atas nama Negara Republik Federal Papua Barat di dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Setelah melalui pemeriksaan berkas yang disita dan gelar perkara, jelas Patrige, anggota NRFPB dan 4 anggota KIP, ditetapkan sebagai tersangka. Sementara seorang anggota KIP yang bertugas mempertemukan dengan menteri di Jakarta sudah dilepas.

“Lima orang yang ditetapkan sebagai tersangka adalah EA sebagai Kepala Polisi NRFPB, MJS sebagai komandan Satgas Papua wilayah Sentani, LM sebagai Ketua KIP, DF sebagai juru bicara KIP dan OB sebagai juru bicara KIP,” ucap Patrige di Mapolda Papua, Kamis (16/4/2015).

Menurut Patrige, kelimanya terbukti terlibat gerakan makar berusaha memisahkan diri dari NKRI, yang dijerat dengan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) Pasal 106, Pasal 108 ayat (2) jo Pasal 53 ayat 1 jo Pasal 55 ayat 1 dengan ancaman pidana seumur hidup atau sekurang-kurangnya 20 tahun penjara.

Strukture NRPB
Mengenai keterkaitan antara NRFPB dengan KIP, Patrige menjelaskan bahwa Komite Independen Papua merupakan bentukan Presiden NRFPB Forkorus Yaboisembut untuk melakukanne gosiasi dengan Pemerintah Republik Indonesia.

“Kehadiran organisasi ini diduga sebagai respon atas kemauan Pemerintah untuk berdialog dengan warga Papua. KIP ini dibentuk oleh Presiden NRFPB Forkorus Yaboisembut,” kata Patrige.

Negara Republik Federal Papua Barat (NRFPB) dideklarasikan pada Kongres Rakyat Papua ke-3 yang digelar di Lapangan Zakheus, Abepura, Jayapura, 19 Oktober 2011 lalu. Saat itu, Forkorus Yaboisembut yang merupakan ketua Dewan Adat Papua (DAP) didaulat menjadi presiden NRFPB dan Edison Waromi sebagai perdana menteri.

Penangkapan dan penahanan sewenang-wedang yang dilakukan oleh TNI/POLRI terhadap bangsa bangsa papua barat selama ini, semestinya bisa diakhiri dengan perundingan secara demokratis.(Kompas Harian)

Disposkan: AWEIDA-News
Share this article :

.

.

JESUS IS MY WAY ALONG TIME

JESUS IS MY WAY ALONG TIME

TRANSLATE

RENUNGAN HARIAN

VISITORS

Flag Counter

BIRD OF PARADISI

MELANESIA IS FASIFIC

MELANESIA IS FASIFIC

MUSIC

FREEDOM FIGHTERS IN THE WORLD

FREEDOM FIGHTERS IN THE WORLD
 
Support : AWEIDA Website | AWEIDANEWS | GEEBADO
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2015. Aweida Papua - All Rights Reserved
Template Design by AWEIDA Website Published by ADMIN AWEIDA